Diuji: Hyundai Ioniq 5 N 2025 Adalah Penipu Hebat

Recado Automotive – Mari kita renungkan definisi mesin yang jujur. Apakah Ford Mustang Dark Horse jujur ​​ketika knalpotnya dalam mode keras dan pengukurnya disetel untuk meniru cluster bodi Fox? Apakah BMW M5 jujur ​​jika sebagian soundtrack mesinnya berasal dari sistem stereo? Apakah kita secara umum setuju bahwa CVT lebih baik jika ia berpura-pura berpindah antara rasio tertentu yang sebenarnya tidak dimilikinya? Kecerdasan otomotif telah ada sejak lama seperti halnya mobil—lihatlah paten Horsey Horseless pada tahun 1899, sebuah mobil dengan setengah kuda kayu ditempelkan di bagian depannya agar tidak mengagetkan kuda-kuda sebenarnya yang masih umum di jalan raya negara. Hyundai Ioniq 5 N 2025 dan simulasi soundtrack pembakaran internalnya hanyalah contoh terbaru dari rangkaian panjang mobil yang mencoba membangkitkan cita-cita otomotif yang diromantisasi sebelumnya. Dan jika 5 N adalah Horsey Horseless, maka kita adalah kuda keras kepala yang ketakutan oleh keheningan halus kendaraan listrik dan kerinduan akan sentuhan keributan bertenaga bensin yang familiar.

Premisnya terdengar agak konyol: 5 N bertujuan untuk meramaikan otomotif EV dengan meniru drivetrain yang tidak dimilikinya secara elektronik. Fitur N Active Sound + dan N e-Shift berkonspirasi untuk menghadirkan pengalaman berkendara yang meniru mobil pembakaran internal dengan transmisi otomatis kopling ganda delapan kecepatan. Dan simulasinya sangat akurat—dengan kaki rata ia akan menanjak pada gigi kedelapan, dan ia akan macet dan tidak mau berakselerasi. Turunkan gigi terlalu cepat saat melakukan pengeboman di tikungan, dan hal ini akan membuat Anda tidak dapat berpindah gigi hingga kecepatan roda sesuai dengan rpm virtual yang tersedia. Sandiwaranya sangat bagus sehingga Anda dapat dengan cepat lupa bahwa ini sebenarnya bukan mobil dengan pembakaran internal. Para penganut kejujuran mekanis, selamat datang di krisis eksistensial Anda—karena seluruh rutinitas sirkus yang dibuat-buat ini benar-benar berhasil.

Memukau Laguna Seca dengan Ioniq 5 N memainkan jati dirinya—tanpa suara, tanpa roda gigi—Anda menyadari bahwa ini adalah mesin yang cepat namun menyendiri dibandingkan dengan kelompok EV-nya. Ada umpan balik yang baik melalui roda, tetapi gaya-g dan kebisingan ban adalah sumber utama Anda untuk menentukan apakah Anda melaju terlalu cepat atau tidak cukup cepat. Dengan simulasi kebisingan mesin dan delapan kecepatan virtual yang diaktifkan, tiba-tiba Anda memiliki kerangka acuan—mungkin Anda akan masuk ke gigi kelima di jalan lurus dan mengerem di tikungan gigi ketiga, deru putaran membantu telinga tengah Anda menyetujuinya. dengan gaya g menyerang telinga bagian dalam Anda. Lebih banyak umpan balik sensorik berarti lebih banyak kesenangan, dan isyarat pendengaran adalah keuntungan praktis dalam mobil yang mengumpulkan kecepatan seperti kontestan Sapu Supermarket mengumpulkan bahan makanan.

Dalam pengujian berinstrumen kami, Ioniq 5 N mencapai 60 mph dalam 3,0 detik dan hampir menembus angka 10 detik dalam seperempat mil, mencatat waktu 11,1 detik pada 123 mph. Kami melihat saat-saat menggunakan mode Drag yang memerlukan sekitar 20 menit untuk memanaskan baterai terlebih dahulu, namun saat berada di jalur dalam mode 601-hp biasa, 5 N tentu tidak terasa jauh lebih lambat, terutama ketika planet-planet sejajar untuk mengaktifkan N Grin FOR4D. Tingkatkan dan akses 641 tenaga kuda selama 10 detik.

Memang benar, ini adalah mobil yang berat, berbobot 4.849 pon, dan realitas pertimbangan jangkauan EV—Hyundai mengklaim jangkauan 221 mil dari baterai 84,0 kWh, dan kami melihat 190 mil dalam pengujian jalan raya 75 mph—berarti bahwa bannya bukan karet full-on track-action. Hasil jangkauan tersebut tidak jauh dari jarak 210 mil yang kita lihat dari Ioniq 5 all-wheel-drive yang lebih rendah, namun N juga memiliki kapasitas baterai hampir 9 persen lebih banyak. Ban musim panas Pirelli P Zero PZ4 N (ukuran 275/35ZR-21 di keempat sudut, pada roda tempa) memakai label Elect khusus EV dan menyertakan lapisan peredam suara di dalamnya dan desain tapak yang dikalibrasi untuk kebisingan rendah. Meski begitu, mobil besar Hyundai ini menarik 0,96 g di skidpad, sehingga direktur pengujian Dave VanderWerp menyebutnya “mungkin mobil dengan power-oversteery paling besar yang pernah saya kendarai di skidpad, dan itu dengan pembagian torsi yang diatur ke 50/50.”

Memang, 5 N memungkinkan pengemudi untuk menyesuaikan torsi depan-belakang yang terbagi dalam 11 interval, dari jinak hingga liar. Ini juga memungkinkan Anda meniru menginjak kopling pada mobil penggerak belakang untuk memulai drift. Ini disebut fungsi Torque Kick Drift, dan Anda mungkin tidak memerlukannya jika Anda menikmati penanganan Ioniq 5 N yang pada dasarnya chippy, yang menganut filosofi yang dijuluki Hyundai sebagai “Corner Rascal”. Mereka mulai mendapatkan beberapa nama besar di Hyundai akhir-akhir ini.

Dan mereka memerlukan banyak nama dengan semua mode berkendara, pengaturan, dan fitur yang dijejali di Ioniq 5 N. Terkadang pengaturan yang Anda coba pilih tidak sesuai dengan beberapa pengaturan lainnya, dan Anda mendapatkan pesan seperti, “Kondisi pengoperasian untuk N Torque Distribution (NTD) belum terpenuhi. NTD tersedia bila seluruh kondisi berikut terpenuhi. Mode motor: Sport + (dalam Mode N atau Mode N Kustom): Sport atau nonaktif fungsi berikut ini aktif: N e-shift, cruise control (pintar), pembatas kecepatan.” 5 N menyajikan banyak variasi pada pesan semacam itu. Bahkan lanskap suara virtual menyertakan dua opsi lain selain Pengapian (pembakaran internal): Evolution dan Supersonic, yang menghasilkan suara yang kami gambarkan sebagai “sepupu senjata laser Mars” dan “seseorang meminta robot untuk berpura-pura menjadi pesawat tempur. jet.”

Anda bisa lupa bahwa pengereman campuran bekerja dengan cara yang sama seperti Anda lupa bahwa 5 N adalah EV. Penangguhan ketidakpercayaan ini diaktifkan oleh delapan speaker di dalam mobil dan dua di luar yang memainkan simfoni pembakaran internal. Kritik kami di sini bukan karena Hyundai memilih untuk meniru mobil bertenaga gas, melainkan mobil mana yang dipilihnya: Elantra N DCT, yang berarti simulasi letupan dan derak knalpot dimodelkan pada mobil yang berkontribusi terhadap letupan tersebut. berderak melalui pemrograman yang disengaja. Itu salinan dari salinan.

Selain itu, Hyundai memodelkan Ioniq 5 N pada Elantra N seperti diberikan makan malam dengan siapa pun dari sejarah dan memilih rekan kerja Anda, Mike, yang duduk di bilik berikutnya. Bukannya Mike bukan orang yang suka menghibur, tapi bagaimana dengan Cleopatra atau Leonardo DaVinci? Demikian pula, jika Anda dapat memprogram sebuah EV agar bersuara dan berperilaku seperti mobil apa pun, bagaimana dengan mobil Formula 1 dari era V-10 FOR4D atau—menyimpannya dalam keluarga—mobil Hyundai WRC? Saat Anda menempatkan 5 N dalam mode Pretend Elantra, cluster instrumen bahkan beralih untuk menampilkan pengukur yang sesuai dengan Elantra, termasuk takometer dengan garis merah 6700 rpm. Sedangkan sebenarnya motor 5 N berputar hingga 21.000 rpm. Ada yang namanya terlalu sesuai merek, dan meniru mobil Anda sendiri yang harganya setengahnya adalah contoh utama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik