Mobil Balap Formula 1 Tyrrell P34 Roda Enam Liar Akan Dilelang

Recado Automotive – Apa yang punya enam roda dan memenangkan balapan F1? Bukan, bukan Lando Norris yang sedang berlibur dengan McLaren-nya menarik trailer tenda. Ini adalah mobil balap Formula 1 Tyrrell P34 dari akhir tahun 1970-an, berpenampilan aneh namun sukses dalam persaingan. P34 bukan hanya satu-satunya mobil F1 beroda enam yang benar-benar berkompetisi, namun pada Grand Prix Swedia 1977, dua P34 menempati posisi pertama dan kedua sebagai bukti konsep yang luar biasa.

Tyrrell P34 tahun 1977 ini dibuat dari sasis nomor delapan, dibuat pada periode tertentu dan disimpan oleh tim balap sebagai cadangan. Selama pertengahan 1990-an, proyek ini dimulai untuk membawanya ke spesifikasi balap penuh, dan memulai debutnya di Monterey Historics pada tahun 2008, di mana ia segera memenangkan seri balap F1 tahun 1970-an. Dibeli oleh bintang F1 Jody Scheckter, yang memenangkan Grand Prix Swedia dengan P34, sekarang akan dilelang di Monaco oleh RM Sotheby’s.

Latar Belakang Tyrrell

Tyrrell sebagai tim F1 lahir di sebuah gudang kayu. Ken Tyrrell adalah seorang prajurit RAF selama Perang Dunia II dan kemudian menjadi pedagang kayu. Dia mencapai Formula 2 sebagai pembalap dan kemudian mengambil peran manajemen tim, dengan mobilnya disimpan di bengkel di bisnis kayu keluarga. Ia juga berperan dalam mengungkap beberapa bakat terpendam. Ken Tyrrell adalah orang pertama yang menempatkan Jackie Stewart di kursi balap Formula Junior, dan bagi Tyrrell Stewart akan memenangkan ketiga kejuaraan dunia F1 miliknya.

Kesuksesan itu diraih oleh pria Inggris cerdas lainnya yang juga suka mengotak-atik. Derek Gardner sedang mengerjakan sistem penggerak empat roda pada akhir 1960-an ketika dia didekati oleh Tyrrell untuk membuat sasis balap. Dia melakukannya di garasinya, dan meskipun upaya pertama ini sedikit rapuh, model 003 selanjutnya membuktikan keberaniannya dengan Stewart sebagai pengemudinya.

Gardner dikenal karena tekniknya yang inventif, dan dia mencari keunggulan. Pada saat itu, F1 telah menjadi arena persaingan yang setara, dengan hampir setiap konstruktor menggunakan Cosworth V-8, girboks Hewland, dan ban Goodyear. Langkah jenius Gardner adalah mengetahui bahwa tidak ada yang mengatakan seberapa besar atau berapa banyak ban yang akan digunakan.

Dengan menggunakan konsep yang pertama kali dipikirkannya sebagai aplikasi IndyCar, ia merancang sebuah mobil balap beroda enam dengan empat roda yang dapat dikendalikan di bagian depan, cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam bodywork. Dengan profil yang lebih licin dan lebih sedikit daya angkat dari sepasang ban depan yang terbuka, ia mampu mengurangi jumlah gaya tekan ke bawah yang diperlukan di bagian depan, dan dengan demikian juga mengurangi hambatan. Berdasarkan perhitungan Gardner, itu setara dengan tambahan 40 tenaga kuda—cukup sebagai keuntungan untuk menang.

Dijuluki Project 34 (karenanya, P34), mobil ini dikembangkan dengan sangat rahasia. Bahkan para pengemudi pun tidak diberi tahu, dan para insinyur Goodyear yang menciptakan ban kecil berukuran 10 inci di bagian depan tetap menutup rapat. Ketika jurnalis balap terkenal Denis Jenkins diundang oleh Tyrrell untuk melihat P34 FOR4D, dia benar-benar terpesona.

“Saya naik sepeda motor dan pergi ke rumah Ken di West Clandon, dan setelah menikmati secangkir kopi, dia berkata: ‘Keluarlah ke taman,'” tulisnya dalam bukunya Jenks: A Passion for Motorsport. “Sama sekali tidak siap menghadapi apa yang akan terjadi, saya mengikutinya ke halaman dan mulut saya ternganga, dan ekspresi tidak percaya muncul di wajah saya. Ken tertawa terbahak-bahak saat saya berdiri di sana tanpa berkata-kata.”

Tyrrell memulai debut P34 di Grand Prix Spanyol 1976 di hadapan sebagian besar penonton yang bingung. Pembalap Prancis Patrick Depailler menggunakan satu-satunya sasis P34, sementara rekan setimnya Scheckter mengendarai Tyrrell 007 yang lebih konvensional. Scheckter lolos ke urutan ke-14. Depailler menempatkan P34 di posisi ketiga. Setelah pukulan satu-dua tahun ’77 di Swedia, eksperimen P34 memudar hingga berakhir. Salah satu masalahnya adalah pengembangan ban, karena Goodyear jelas mengembangkan ban F1 mainstream untuk banyak tim, namun tidak ingin menghabiskan uang penelitian dan pengembangan untuk ban eksentrik berukuran 10 inci. Meski begitu, P34 tetap berjaya dan tetap bertahan hingga saat ini, dan juga merupakan salah satu mesin paling menarik dan inovatif yang ada di grid F1, apalagi menempatkan pembalapnya di tangga teratas podium. Menempatkan contoh siap balapan ini di garasi Anda adalah kesempatan untuk memiliki sepotong sejarah F1. Lelangnya Sabtu ini, 11 Mei.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik