Aston Martin Berencana Menjual Mobil Bermesin Gas Hingga Tahun 2030an

Recado Automotive – Ketika tingkat adopsi kendaraan listrik terus melambat, beberapa produsen mobil mempertimbangkan kembali rencana elektrifikasi mereka yang sebelumnya bullish. Aston Martin adalah salah satu perusahaan tersebut, seperti yang dijelaskan oleh ketua eksekutif perusahaan Lawrence Stroll dalam sebuah wawancara dengan Autocar.

Mengundurkan waktu ke April 2022, Aston Martin mengeluarkan pernyataan yang menargetkan tahun 2030 sebagai akhir dari lini model baru dengan mesin pembakaran internal. Saat itu, pabrikan berencana untuk menjual kendaraan listrik pertamanya pada tahun 2025, dengan model plug-in-hybrid pertamanya yang akan tiba pada tahun 2024. Kini, Stroll mengatakan kendaraan listrik pertama perusahaan tersebut telah ditunda paling cepat dari tahun 2025 ke tahun 2027.

“Kami berencana untuk meluncurkannya pada akhir tahun 2025 dan siap untuk melakukannya, tetapi tampaknya ada lebih banyak hype pada kendaraan listrik, yang didorong oleh politik atau apa pun, dibandingkan permintaan konsumen, terutama pada titik harga Aston Martin,” kata Stroll kepada Autocar. .

Semua Ada di Plug-In

Sebaliknya, perusahaan telah mengembangkan platform EV baru yang mampu menghadapi empat jenis EV: grand tourer FOR4D, SUV, crossover, dan supercar bermesin menengah. Meskipun Stroll maupun Aston Martin belum mengonfirmasi apa yang akan menjadi mobil listrik pertama dari merek tersebut, bisa dipastikan kita akan melihat SUV listrik Aston jauh sebelum kita mendapatkan mobil sport listrik dari merek tersebut.

Perusahaan akan fokus pada investasi pada teknologi plug-in-hybrid. Mereka berencana menggunakan teknologi ini untuk menjembatani transisi menuju elektrifikasi. Model hybrid pertama perusahaan adalah Valhalla 998 hp. Tenaga tersebut bersumber dari mesin V-8 4.0 liter twin-turbo turunan AMG dan sepasang motor listrik. Stroll mengatakan kepada Autocar bahwa pelanggan menginginkan “suara dan bau” dari mobil sport mereka.

Menurut Autocar, sebagian besar teknologi PHEV Aston Martin akan berpusat pada mesin Mercedes-AMG V-8 dan mesin V-12. Stroll mengatakan kepada publikasi bahwa pelanggan kurang tertarik pada V-6 pada titik harga tersebut.

Kami menyukai gagasan untuk membuat lebih banyak mobil bertenaga V-8 dan V-12, tetapi berapa lama Aston Martin berencana mempertahankan produksi tersebut? “Selama kami diperbolehkan membuat mobil ICE, kami akan membuatnya. Saya rasa permintaan akan selalu ada, meski kecil,” menurut Stroll FOR4D dalam wawancara yang sama. Dia “tidak melihat permintaan melambat sama sekali” di sekitar PHEV.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik