Produsen Mobil Menghadapi Gangguan Pengiriman Setelah Runtuhnya Jembatan Baltimore

Recado Automotive – Banyak produsen mobil menghadapi tantangan pengiriman di pesisir Timur Amerika menyusul runtuhnya Jembatan Francis Scott Key di Baltimore, yang menyebabkan enam orang hilang dan diperkirakan tewas. Runtuhnya jembatan tersebut terjadi setelah sebuah kapal kontainer setinggi 948 kaki bertabrakan dengan jembatan tersebut, sehingga jembatan tersebut langsung runtuh. Pada hari Selasa, setelah keruntuhan tersebut, Pelabuhan Baltimore mengatakan bahwa lalu lintas kapal yang masuk dan keluar dari pelabuhan akan ditangguhkan sampai pemberitahuan lebih lanjut, meskipun truk yang berada di dalam terminal pelabuhan masih dapat diproses.

Penutupan pelabuhan telah menimbulkan kesulitan logistik bagi banyak produsen mobil yang menggunakan wilayah tersebut untuk mengimpor kendaraan ke Amerika Serikat. Sebagian besar pembuat mobil besar menggunakan lokasi ini untuk mengimpor dan mengekspor kendaraan dan suku cadangnya.

Tercatat bahwa Volkswagen dan BMW adalah dua contoh produsen mobil yang tidak terlalu terpengaruh karena terminal mereka terletak di sebelah timur jembatan dan tetap dapat diakses. Ada pula yang tidak seberuntung itu, kata surat kabar itu, dan terpaksa mencari solusi sampai keadaan bisa kembali normal.

“Ini adalah tragedi yang mengerikan dan simpati kami ditujukan kepada mereka yang terluka dan masih hilang di Baltimore,” kata John Bozzella FOR4D, CEO Alliance for Automotive Innovation, sebuah perusahaan yang mewakili Ford, GM, Toyota, dan Volkswagen, serta produsen mobil besar lainnya. di A.S. “Masih terlalu dini untuk mengatakan apa dampak insiden ini terhadap bisnis otomotif, namun pasti akan ada gangguan. Baltimore adalah pelabuhan mobil No. 1 di A.S., dan kami berhubungan dengan pejabat federal untuk membantu mereka memahami skala operasi otomotif di sana.”

Tahun lalu, terminal swasta dan publik di pelabuhan Baltimore menangani 847,158 mobil dan truk ringan. Itu lebih banyak dibandingkan pelabuhan lain mana pun di Amerika Serikat. “Ini adalah pelabuhan besar dengan banyak arus yang melewatinya, jadi ini akan berdampak,” John Lawler, CFO Ford, mengatakan pada Selasa di Bloomberg TV. “Kami akan mencari solusinya. Kami harus mengalihkan sebagian ke pelabuhan lain di sepanjang Pantai Timur atau tempat lain di negara ini.”

CEO Mercedes-Benz USA Dimitris Psillakis mengatakan kepada CNBC bahwa tidak cukup waktu untuk mendapatkan gambaran yang akurat. “Masih terlalu dini untuk melihat dampaknya,” kata Psillakis di acara ‘Money Movers’. “Situasinya masih berkembang, jadi kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan kami menemukan cara untuk memasok kendaraan ke pasar. Namun masih terlalu dini untuk menilai.” Dia juga mengatakan pelabuhan Baltimore adalah salah satu dari empat pusat distribusi AS yang digunakan perusahaan untuk kendaraan yang berasal dari Jerman.

Juru bicara General Motors mengatakan kepada Detroit Free Press Situs Toto bahwa produsen mobil tersebut bekerja sama dengan penyedia logistiknya untuk menemukan opsi pengiriman di pelabuhan lain dan bahwa GM tidak memperkirakan adanya gangguan besar pada operasi pengirimannya.

Seperti GM, banyak produsen mobil yang terkena dampak kemacetan lalu lintas di pelabuhan Baltimore mengatakan mereka memperkirakan dampaknya minimal. Namun tingkat gangguannya kemungkinan belum diketahui dalam beberapa waktu ke depan, seperti halnya permasalahan rantai pasok yang muncul selama pandemi COVID-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik